Thursday, January 9, 2014

Pengelolaan Zakat Tingkat Dusun Solusi Cerdas Masalah Kemiskinan






Sampai saat ini masalah kemiskinan masih menjadi persoalan krusial yang mendera bangsa ini. Secara nasional data dari Badan Pusat Statistik (BPS) menyebutkan jumlah penduduk miskin di Indonesia 32,53 juta (Maret,2009). Memang, pemerintah melalui berbagai program seperti jaring pengaman sosial (JPS), Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri, kredit usaha rakyat (KUR) dan program lainnya, telah berusaha menurunkan angka kemiskinan, namun program yang diluncurkan belum mendapatkan hasil maksimal.

Masyarakat yang terdiri dari berbagai tingkat ekonomi sangat rentan menimbulkan kesenjangan social. Meski sudah menjadi sunatullah bahwa di dunia ini akan selalu tercipta si kaya dan si miskin, tetapi bukan berarti Islam mendukung permasalahan kemiskinan yang terjadi di masyarakat. Dalam ajaran Islam, perintah zakat dapat menjadi solusi permasalahan kemiskinan di masyarakat Islam mewajibkan ibadah zakat bagi umatnya selain sebagai bentuk ketaqwaan juga merupakan salah satu cara penyelesaian masalah kemiskinan. Sehingga jika masyarakat sadar zakat, maka akan menghilangkan gap antara si kaya dan si miskin sehingga kemiskinan akan dapat teratasi. Hal ini telah dipraktekkan oleh sebuah masyarakat pedesaan di salah satu desa di Wonosobo, Jawa Tengah.

Tepatnya di dusun Kali Lembu desa Dieng kecamatan Kejajar kabupaten Wonosobo, masyarakat selama lebih dari dua puluh tahun telah memiliki kesadaran menunaikan rukun Islam yang keempat setiap mereka panen. Di desa yang terletak di lereng pegunungan Dieng ini terdapat 310 rumah tangga yang terdiri dari 4 RT dengan mayoritas pencaharian masyarakat adalah bertani Kentang, Kol dan tanaman sayur lainnya.

Pemungutan zakat di dusun tersebut dimulai pertama kali pada tahun 1987 atas usulan warga yang baru pulang dari pondok pesantren Tegalrejo. Dari sinilah masyarakat dusun Kali Lembu yang merupakan masyarakat Nahdlatul Ulama, sebagian dari mereka mulai menyadari bahwa membayar zakat adalah merupakan kewajiban sehingga akhirnya dari hasil musyawarah desa, maka diputuskan pentingnya dibentuk sebuah panitia yang mengelola zakat. Hingga kemudian lahirlah Panitia Zakat Mal dusun Kali Lembu yang pada waktu itu dikelola oleh para tokoh ulama dan sesepuh desa setempat. Mulailah para petani membayar zakat sebanyak 2,5 % setelah mereka panen kepada panitia zakat. Dalam pemahaman mereka, akad yang mereka gunakan dalam membayar zakat adalah tijarah (perdagangan) sehingga hanya 2,5 % dari hasil panen bukan mengeluarkan zakat pertanian yang seharusnya berjumlah 5 atau 10 %. Setiap tahun dana zakat yang terkumpul semakin menjadi meningkat puluhan juta rupiah seiring dengan semakin banyaknya petani yang membayar zakat.

Sepuluh tahun kemudian, di tahun 1998 terjadi pergantian pengurus dimana pengurus didominasi oleh para pemuda yang memiliki pemahaman keislaman yang baik, menjadi tokoh di masyarakat dan memiliki semangat tinggi dalam menggiatkan zakat di dusun tersebut. Para pengurus berjumlah 30 orang dimana H. Yusuf sebagai ketua, H. Slamet Mustangin sebagai wakil ketua, sekretaris H. Muchtar Wahid dan Ahmad Rofingi, Bendahara H. Abdul Jamil dan H. Abdul Aris dan 6 orang perwakilan dari setiap RT yang bertugas sebagai pelobi, pemantau dan pendistribusi dana zakat. Saat itulah pengelolaan mulai dikelola lebih maksimal dengan sosialisasi yang lebih giat dan pembukuan yang lebih rapi.

Zakat yang dibayarkan oleh petani sebanyak 2,5 % dari hasil panen sebelum dikurangi oleh pengeluaran selama panen, misalnya untuk obat, upah tenaga kerja dan lain-lain. Bahkan, meski pertanian mereka mengalami kerugian yaitu ketika hasil panen lebih kecil dari jumlah biaya yang dikeluarkan, tetapi mereka tetap membayar zakat kepada panitia.

Untuk menjaga semangat masyarakat dalam berzakat, maka panitia zakat dimana lima orang diantara mereka adalah khotib, di hampir setiap khutbah Jumat, selalu diselipkan anjuran untuk berzakat dan beramal. Dan pada hari itu pula, panitia membuka pelayanan pembayaran zakat setelah sholat Jumat usai. Selain itu, dalam setiap kegiatan pengajian rutin masyarakat, seperti pengajian selapanan desa juga selalu diingatkan tentang kewajiban berzakat. Hasilnya, secara kuantitatif, jumlah dana zakat menunjukkan trend yang semakin meningkat seiring dengan peningkatan jumlah muzaki (pembayar zakat). Dimulai tahun 1998 sebanyak Rp. 35.032.500, pada tahun 2008 mencapai Rp. 105.490.500 hingga pada laporan pada tahun 2009 dari 93 muzaki, dana zakat yang berhasil dikumpulkan sejumlah Rp. 114. 173.000. Selama tahun 1998 hingga tahun 2009, hanya mengalami 2 kali penurunan jumlah dana zakat karena penurunan hasil panen dan selalu mengalami peningkatan 10 – 70 % pertahun.

Para petani di desa tersebut hanya mengenyam jenjang pendidikan rendah. Namun masha Allah, mereka memiliki kesadaran yang tinggi untuk beramal, tidak hanya membayar zakat, tetapi juga berinfak, menunaikan qurban pada hari Idul Adha maupun bergotong royong membangun rumah penduduk yang rusak. Dana zakat sejumlah puluhan juta yang telah mereka kumpulkan setiap tahun didistribusikan pada hari kedua puluh lima setiap bulan ramadhan untuk pembangunan fasilitas desa sebanyak 10-30 % dan 70 % diberikan kepada fakir, miskin, fisabilillah dan amil dengan jumlah yang disesuaikan dengan kebutuhan. Adapun ashnaf fakir miskin dilihat dari pengamatan panitia zakat mal pada saat kondisi ekonomi masyarakat dusun yang terakhir ketika bulan ramadhan.

Dana yang diperoleh dari zakat hanya ditasharufkan (didistribusikan) untuk membantu fakir miskin dan pembangunan fasilitas desa yaitu Madrasah Ibtidaiyah (MI), Tempat Pendidikan Alqur’an (TPA) dan pesantren. Sedangkan untuk keperluan pembangunan dan perbaikan masjid masyarakat desa menarik infak tersendiri di luar dana zakat yang dilakukan setiap malam Selasa Kliwon dimana dari 19 kali penarikan, saat ini sudah terkumpul dana sebanyak 800 juta. Bahkan, ketika Idul Adha jumlah hewan kurban yang terkumpul di dusun tersebut mencapai 7-9 ekor sapi dan 30 ekor kambing. Hal ini menggambarkan bahwa begitu tingginya tingkat kesadaran masyarakat dusun Kali Lembu dalam berzakat infaq dan sedekah.

Pengelolaan zakat oleh panitia zakat mal dusun Kali Lembu masih bersifat sederhana, baik dari strategi pengumpulan dana maupun pentasharufan dana zakat. Tetapi, semangat berzakat dari masyarakat dusun setempat yang berlatar belakang petani tradisional patut diacungi jempol, karena sebagian besar warga petani di desa tersebut tidak mengenyam pendidikan tinggi, sebagian besar warga hanya lulusan SD dan sebagian kecil lulusan SMP dan SMA. Apabila ada banyak dusun yang memiliki kesadaran berzakat seperti di dusun Kali Lembu maka bukan hal yang tidak mungkin masalah kemiskinan akan dapat diselesaikan secara mandiri oleh masyarakat. Zakat sebagai solusi cerdas untuk mengatasi kemiskinan, telah dipraktekkan oleh dusun Kali Lembu. Bahkan dana zakat tidak hanya membantu fakir miskin dan mengembangkan pembangunan fasilitas desa tetapi juga membuat dusun Kali Lembu lebih makmur dan lebih aman apabila dibandingkan dengan dusun lainnya di desa Dieng.

Dari hasil observasi budaya berzakat di dusun Kali Lembu, dapat diambil kesimpulan
 bahwaproses untuk menyadarkan masyarakat muslim dalam berzakat haruslah merupakan proses yang terintegrasi yang bermula dari edukasi yang istiqomah dan komprehensif. Proses edukasi ini tidak berhenti dalam wacana di tingkat pendidikan formal tetapi sudah meretas kuat dalam proses edukasi informal melalui khutbah, personal approach, dan prevailing wisdom.
Rahasia kesuksesan
 kedua adalah manajemen zakat yang amanah. Sifat amanah dimiliki oleh para panitia zakat mal di dusun Kali Lembu. Sifat ini sangat penting dimiliki oleh siapa saja yang memegang amanah mengelola zakat. Karena ditangan merekalah pengelolaan harta umat bisa efektif dan menyentuh mustahiq (penerima zakat) secara luas.
Rahasia
 ketiga adalah kondisi keberagamaan masyarakat yang kuat terhadap pelaksanaan nilai-nilai Islam. Hal tersebut direpresentasikan oleh bukti empiris yang menjadikan zakat sebagai ritual wajib masyarakat terhadap produk pertanian mereka.


Meski pelaksanaan zakat di dusun Kali Lembu ini merupakan sebuah hal yang patut dicontoh oleh umat Islam khususnya bagi muslim yang belum tergerak untuk menunaikan rukun Islam yang keempat, tetapi menurut penulis, pengelolaan zakat di dusun Kali Lembu masih memerlukan perhatian dari departemen agama setempat maupun pihak-pihak yang memiliki keterkaitan dengan pengelolaan zakat, misalnya BAZNAS maupun Forum Organisasi Zakat. Sosialisasi tentang managemen zakat yang sesuai syariah dan efektif dalam penggalangan maupun pendistribusian dana zakat sangat dibutuhkan oleh panitia zakat mal di dusun tersebut agar semakin syar’i dan professional. Wallahu’alam.By Yuni YF

Share This!


About Alluring

Popular Posts

Total Pageviews

Powered By Blogger · Designed By Seo Blogger Templates